Beberapa Pakar Kesehatan Sepakat Perlu Kajian Komprehensif terkait Rokok Elektrik
Beberapa Pakar Kesehatan Sepakat Perlu Kajian Komprehensif terkait Rokok Elektrik

Sejumlah pakar kesehatan publik mendukung langkah Menteri Kesehatan dr. Terawan Agus Putranto yang belum ingin membahas rencana larangan rokok elektrik lantaran belum ada kajian ilmiah yang komprehensif. Apalagi, rokok elektrik (vape) hanyalah satu dari sekian banyak jenis produk tembakau alternatif.  

Prof. Dr.drg. Achmad Syawqie Yazid, Pembina Koalisi Indonesia Bebas TAR (KABAR) menjelaskan  saat ini sedang berkembang banyak varian produk tembakau alternatif. 

"Sejumlah negara  sudah memiliki kajian komprehensif tentang manfaat dan dampak berbagai produk tersebut, sementara Indonesia belum melakukan riset lokal," kata Syawqie, Minggu (24/11).  

Dia menjelaskan, secara umum terdapat beberapa jenis produk tembakau alternatif yang populer di dunia yaitu rokok elektrik (vape), produk tembakau yang dipanaskan (heated tobacco product), tembakau kunyah (chewing tobacco), dan snus. Vape menggunakan bahan dasar cairan, sementara tiga produk lain memakai bahan dasar tembakau asli. 

Dia mencontohkan, kendati sama-sama menghasilkan uap atau aerosol, vape dan produk tembakau yang dipanaskan punya perbedaan mendasar. "Hal - hal seperti ini yang perlu edukasi ke masyarakat dan kajian yang lengkap," kata Syawqie.  

Selain merujuk berbagai referensi dari negara lain, riset juga dapat melibatkan berbagai ahli di dalam negeri.  Kajian menyangkut berbagai aspek seperti kesehatan, ekonomi dan lingkungan, termasuk hukum dan regulasi.

Edukasi kepada masyarakat tentang produk tembakau alternatif juga harus konsisten dilakukan. “Masyarakat berhak mengetahui informasi yang akurat jika memang ada produk alternatif yang risikonya lebih rendah. Pemerintah dan para pemegang kepentingan harus rutin mengedukasi masyarakat tentang hal tersebut. Jika semua ini telah dijalankan saya yakin pemerintah akan menghasilkan kebijakan terbaik," kata Syawqie. 

Ayo
Share!
facebook
whatsapp